Dzikir Dan Doa Setelah Sholat Tahajud [Full]

Dzikir Dan Doa Setelah Sholat Tahajud – Bacaan doa dan dzikir setelah atau sesudah sholat tahajud lengkap dengan teks tulisan atau huruf bahasa Arab, latin dan arti atau terjemahannya bahasa Indonesia full akan tersaji pada kesempatan kali ini

Amalan wirid singkat atau pendek dibaca ketika selesai sembahyang tahajut yang insyaallah bisa membawa berkah dan bisa mengabulkan hajat seorang hamba ketika seseorang itu rutin atau istiqomah dalam qiyamul lail.

Bagi seorang muslim atau orang islam yang taat kepada agamanya maka dia tidak akan melewatkan waktu waktu mustajab untuk berdoa kepada Rabb semesta alam.

Dan sepertiga malam yang terakhir adalah waktu waktu mustajab untuk berdoa kepada Allah Ta’ala karena pada saat ini Allah turun ke langit dunia (bumi) untuk melihat siapa hambanya yang terbangun dan berdoa kepada-Nya.

Sholat malam atau qiyamul lain atau bisa juga disebut dengan tahajud dan tarawih (ketika ramadhan) adalah salah satu amalan sesuai sunnah yang muaqadah atau yang sangat ditekankan.

Jika kita berbicara derajat sholat ini, maka letaknya adalah setelah sholat yang wajib (fardhu) 5 waktu.

Dan Rasullulah atau Nabi Muhammad S.A.W tidak pernah meninggalkan sholat ini bahkan sangat menganjurkan umatnya agar senantiasa mendirikan sholat malam.

Berat memang jika kita tidak terbiasa atau bahkan sama sekali belum pernah melakukannya, namun jika kita paksakan maka lambat laun kita akan terbiasa.

Terdapat banyak sekali manfaat atau khasiat dari mengerjakan sholat malam, salah satunya adalah mampu meninggikan derajat kita dihadapan Allah Ta’ala, Karena tidak semua orang bisa melakukan amalan ini dengan istiqomah.

Rangkaian mengerjakan kegiatan yang tahajud yang benar dan tepat serta baik adalah disertai atau ditutup dengan sholat witir, karena dahulu tuntunan kita Rasul Shallallahu’alaihi Wa Sallam yang merupakan al amin juga memlaksanakannya.

Di Indonesia sendiri ada 2 tata cara versi sholat malam, sebagai contoh jamaah Muhammadiyah mengerjakan sholat malam atau tahajud 4 rakaat 1 kali salam dan dilakukan 2 kali.

Artinya adalah waktu melaksanakan sholat tersebut jamaah Muhammadiyah mengerjakan tahajud sebanyak 8 rakaat dan ditutup dengan 3 witir sehingga total sholat malamnya adalah 11 rakaat dengan 3 kali salam.

Berbeda dengan jamaah NU atau Nahdatul Ulama yang mengerjakan sholat malam (tahajud) sebanyak 20 rakaat dan 3 rakaat witir, dengan rincian 2 kali salam, khusus untuk witir dilkukan dengan 2 kali salam yakni 2 rakaat satu salam dan 1 rakaat satu salam.

Dan perbedaan semacam ini sudah terdapat dalil panduan pelaksanaan yang masing masing kuat dasarnya.

Bacaan Doa Setelah Sholat Tahajud

Bacaan Doa Setelah Sholat Tahajud

Waktu pelaksanaan sholat tahujud sendiri dilakukan sehabis (ba’da) isya, rukun dan sunnah dalam sholat tahajud sama seperti sholat yang lainnya, mulai dari takbir, membaca doa iftitah sampai dengan salam.

Kemudian waktu malam sendiri terbagi menjadi 3, yakni sepertiga yang pertama, yang kedua dan yang ketiga.

Dan kumpulan 3 waktu tersebut adalah saat saat khusus atau mustajab yakni waktu waktu agar doa kita cepat terkabul.

Di waktu tersebut kita juga dianjurkan untuk memperbanyak wirid atau mengingat Allah Ta’ala dengan berbagai ucapan pujian seperti tasbih (subhanallah), istighfar (astagfirullah), tahlil dan doa doa terbaik lainnya agar maaf atau ampunan Allah diberikan kepada kita dan kita termasuk dari orang orang yang mendapat surga, amin.

Dan tak ada juga yang membaca sholawat kepada Nabi, tapi bukan bacaan sholawat nariyah. Sholawat yang dimaksud disini adalah sholawat seperti di tahiyat akhir.

Ada banyak sekali pahala yang akan kita dapat jika kita benar benar taubat saat melakukan sholat malam, kekuatan itu bisa muncul jika kita mampu meninggalkan mimpi kita dikala tidur di waktu malam dan menuju cahaya ampunan Allah ta’ala.

Lalu bolehkan kita mengerjakan sholat tahajud terlebih dahulu setelah isya lalu witir di sepertiga malam ?

Nah, urutan seperti ini juga ada tuntutan dari rasul S.A.W sehingga boleh kita melakukannya.

Ada banyak sekali surat (Surah) dan ayat kalam Allah (Al Quran) yang bisa kita baca sebagai bacaan doa setelah selesai tahajud, seperti doa sapu jagad dan lain sebagainya.

Dan pada hari ini kita akan belajar macam macam doa, mulai dari niat sebelum berdoa sampai dengan makna dari kata kata yang kita hajatkan kepada Allah.

Selain itu sobat disini bisa download mp3 doa setelah sholat tahajud, contoh pdf doa setelah sholat tahajud serta bisa melihat vidio dari doa dan dzikir malam.

Mungkin sebagian dari doa doa yang akan dibagikan pada pertemuan kali ini sudah pernah sobat baca di kumpulan buku buka doa.

Namun tidak ada salahnya jika kita mengulasnya kembali agar sobat bisa semakin hafal.

Dan hal terpenting sebelum kita melakukan ibadah sholat malam usahakan untuk menyempurnakan wudhunya, karena itu adalah syarat sahnya sholat tahajud, dan bukan hanya tahajud melainkan sholat lain seperti istikharah, dhuha dan lain sebagainya serta afdholnya dalam berdoa.

Baik itu doa setelah tahajud, dzikir pagi petang, dzikir setelah sholat wajib, dan lain sebagainya.

Karena Allah menyukai orang orang yang menjaga wudhu, barang siapa yang Allah cintai pasti doanya akan mudah untuk terkabul sekalipun orang tersebut minta agar kaya raya, meminta kerajaan dan lain sebagainya.

Kumpulan Doa Setelah Sholat Malam (Qiyamul Lail)

Kumpulan Doa Setelah Sholat Malam (Qiyamul Lail)

Ada beberapa doa yang sangat baik untuk dipanjatkan ketika qiyamul lail atau sholat malam, utamanya di sepertiga malam yang terakhir.

Dan berikut ini diantaranya.

1. Doa Setelah Sholat Tarawih

Sholat tarawih adalah sebutan sholat malam yang dilakukan ketika malam bulan ramadhan, dan dalam kitab al azkar karya Imam An-nawawi disebutkan ada salah satu doa yang sunnah untuk dilantunkan, yakni doa berikut.

اَللهُمَّ اجْعَلْنَا بِالْاِيْمَانِ كَامِلِيْنَ. وَلِلْفَرَائِضِ مُؤَدِّيْنَ. وَلِلصَّلاَةِ حَافِظِيْنَ. وَلِلزَّكَاةِ فَاعِلِيْنَ. وَلِمَا عِنْدَكَ طَالِبِيْنَ. وَلِعَفْوِكَ رَاجِيْنَ. وَبِالْهُدَى مُتَمَسِّكِيْنَ. وَعَنِ الَّلغْوِ مُعْرِضِيْنَ. وَفِى الدُّنْيَا زَاهِدِيْنَ. وَفِى اْلآخِرَةِ رَاغِبِيْنَ. وَبَالْقَضَاءِ رَاضِيْنَ. وَلِلنَّعْمَاءِ شَاكِرِيْنَ. وَعَلَى الْبَلاَءِ صَابِرِيْنَ. وَتَحْتَ لَوَاءِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ سَائِرِيْنَ وَاِلَى الْحَوْضِ وَارِدِيْنَ. وَاِلَى الْجَنَّةِ دَاخِلِيْنَ. وَمِنَ النَّارِ نَاجِيْنَ. وَعَلى سَرِيْرِالْكَرَامَةِ قَاعِدِيْنَ. وَمِنْ حُوْرٍعِيْنٍ مُتَزَوِّجِيْنَ. وَمِنْ سُنْدُسٍ وَاِسْتَبْرَقٍ وَدِيْبَاجٍ مُتَلَبِّسِيْنَ. وَمِنْ طَعَامِ الْجَنَّةِ آكِلِيْنَ. وَمِنْ لَبَنٍ وَعَسَلٍ مُصَفًّى شَارِبِيْنَ. بِاَكْوَابٍ وَّاَبَارِيْقَ وَكَأْسٍ مِّنْ مَعِيْن. مَعَ الَّذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَالصِّدِّيْقِيْنَ وَالشُّهَدَآءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَحَسُنَ اُولئِكَ رَفِيْقًا. ذلِكَ الْفَضْلُ مِنَ اللهِ وَكَفَى بِاللهِ عَلِيْمًا. اَللهُمَّ اجْعَلْنَا فِى هذِهِ اللَّيْلَةِ الشَّهْرِالشَّرِيْفَةِ الْمُبَارَكَةِ مِنَ السُّعَدَاءِ الْمَقْبُوْلِيْنَ. وَلاَتَجْعَلْنَا مِنَ اْلاَشْقِيَاءِ الْمَرْدُوْدِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَآلِه وَصَحْبِه اَجْمَعِيْنَ. بِرَحْمَتِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ


Bacaan Latinnya :
āllāḥummāj ‘ālnāā bīl īīmāānī kāāmīlīīn, wālīl fārāāīdḥī muāddīīn, wālīs sḥālāātī ḥāāfīdḥīīn, wālīz zākāātī fāā ‘īlīīn, wālīmā ‘īndākā tḥāālībīīn, wālī’āfwīkā rāājīīn, wābīlḥudāā mutāmāssīkīīn, wā’ānīl lāgḥwī mu’rīdḥīīn, wāfīd dunyā zāāḥīdīīn, wāfīl āākḥīrātī rāāḥībīīn, wābīlqādḥāā-ī rāādḥīīn, wālīnnā’māā-ī syāākīrīīn, wā ‘ālāl bālāā-ī sāābīrīīn, wātāḥtā līwāā-ī sāyyīdīnā muḥāmmādīn sāw yāumāl qīyāāmātī sāā-īrīīn, wā-īlāl ḥāudḥī wāārīdḥīīn, wā-īlāl jānnātī dāāḥīlīīn, wāmīnān nāārī nāājīīn, wā ‘ālā sārīīrīl kārāāmātī qāā ‘īdīīn, wāmīn ḥuurīl ‘āīnī mutāzāwwījīīn, wāmīn sundusīn wā īstābrākīn wādīībāājīn mutālābbīsīīn, wāmīn tā’āāmīl jānnātī āākīlīīn, wāmīn lābānīn wā ‘āsālīn musāffān syāārībīīn, bī-ākwāābīw wā ābāārīqāw wākā’sīm mīmmā’īīn, mā’āl lādzīīnā ān’āmtā ‘ālāīḥīm mīnān nābīyyīīnā wās sīddīīqīīnā wās syuḥādāā-ī wās sāālīḥīīn, wāḥāsunā ulāā-īkā rāfīīqā, dzāālīkāl fādḥlu mīnāllāāḥī wākāfāā bīllāāḥī ‘ālīīmā. āllāāḥummāj ‘ālnā fīī ḥāādzīḥīl lāīlātīs syārīīfātīl mubāārākātī mīnās su’ādāā-īl māqbuulīīn,wālāā tāj’ālnāā mīnāl āsyqīyāā-īl mārduudīīn, wāsāllāllāāḥu ‘ālāā sāyyīdīnāā muḥāmmādīn wā-āālīḥī wā sāḥbīḥī ājmā’īīn, bīrāḥmātīkā yāā ārḥāmār rāāḥīmīīn, wālḥāmdulīllāāḥī rābbīl’āālāmīīn.


Arti Terjemahannya : Yā āllāh, jādīkānlāh kāmī orāng-orāng yāng sempurnā īmānnyā, sānggup menjālānkān semuā kewājībān, māmpu menjāgā shālāt,bīsā mengeluārkān zākāt, yāng mencārī āpā yāng ādā dī sīsī-Mu, yāng menghārāpkān āmpunān dān berpegāng teguh pādā petunjuk-Mu jugā dīpālīngkān dārī segālā permāīnān/tīpu dāyā,tergolong menjādī orāng-orāng yāng zuhud dī dunīā dān mencīntāī kehīdupān ākherāt, rīdhā ākān qādhā’ yāng sudāh dīgārīskān, bersyukur ātās nīkmāt yāng dīlīmpāhkān sābār ātās segālā musībāh, termāsuk orāng-orāng yāng berālān dī bāwāh pānjī-pānjī junjungān kāmī Nābī Muhāmmād, pādā hārī kīāmāt sekālīgus bīsā mendātāngī telāgā kāutsār, yāng māsuk ke dālām surgā dān selāmāt dārī āpī nerākā menjādī orāng-orāng yāng bīsā duduk dī ātās dīpān kemulīāān, mempersuntīng bīdādārī, yāng berpākāīān sutrā,yāng bīsā menīkmātī hīdāngān surgā, mīnum āīr susu dān mādu yāng murnī dengān gelās dān cāwān bersāmā orāng-orāng yāng Engkāu berī nīkmāt yāītu dārī golongān pārā nābī, shīddīqīn, syuhādā dān orāng-orāng shālīh. Merekā ītulāh temān yāng terbāīk. Kesemuānyā ītu ādālāh ānugerāh dārī āllāh dān cukuplāh Dīā sebāgāī Zāt yāng Māhā Mengetāhuī.Yā āllāh, jādīkānlāh kāmī pādā mālām yāng mulīā dān dīberkāhī īnī termāsuk golongān orāng-orāng yāng beruntung yāng dīterīmā segālā permohonānnyā dān jāngānlāh Engkāu jādīkān kāmī termāsuk golongān orāng-orāng yāng celākā yāng tīdāk dīperkenānkān āmālnyā. Shālāwāt besertā sālām āllāh semogā tetāp terlīmpāhkān ātās pemīmpīn kāmī Nābī Muhāmmād Sāw, keluārgā dān semuā sāhābātnyā dengān rāhmāt-Mu wāhāī Zāt yāng pālīng Pengāsīh dī āntārā pārā pengāsīh. Dān segālā pujī bāgī āllāh Tuhān semestā ālām.


2. Doa Setelah Sholat Tahajud (Sholat Malam/Qiyamul Lail)

Sedangkan doa yang bisa kita panjatkan atau ucapkan saat sholat malam di setiap hari diluar bulan ramadhan adalah sebagai berikut.

اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ لَكَ مُلْكُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ مَلِكُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَلِقَاؤُكَ حَقٌّ وَقَوْلُكَ حَقٌّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالنَّبِيُّونَ حَقٌّ وَمُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ أَوْ لَا إِلَهَ غَيْرُكَ وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ


Teks Latinnya :
āllāḥummā lākāl hāmdu āntā qāyyīmus sāmāwāātī wāl ārdḥī wā mān fīīhīnn(ā), wā lākāl hāmdu lākā mulkus sāmāwāātī wāl ārdḥī wā mān fīīhīnn(ā), wā lākāl hāmdu āntā nuurus sāmāwāātī wāl ārdḥī wā mān fīīhīnn(ā), wā lākāl hāmdu āntā mālīkus sāmāwāātī wāl ārdḥ(ī), wā lākāl hāmdu āntāl hāqq(u), wā wā’dukāl hāqq(u), wā līqāā-ukāl hāqq(u), wāl jānnātu hāqq(un), wān nāāru hāqq(un), wān nābīyyuunā hāqq(un), wā Muhāmmādun shāllāllāhu ‘ālāīhī wā sāllāmā hāqq(un), wās sāā’ātu hāqq(un), āllāḥummā lākā āslāmtu, wā bīkā āāmāntu, wā ‘ālāīkā tāwākkāltu, wā īlāīkā ānābtu, wā bīkā khāāshāmtu, wā īlāīkā hāākāmtu, fāghfīr līī māā qāddāmtu, wā māā ākhkhārtu wā māā āsrārtu wā māā ā’lāntu, āntāl muqāddīmu, wā āntāl muākhkhīru, lāā īlāāhā īllā ānt(ā) āw lāā īlāāhā ghāīrukā wā lāā hāulā wā lāā quwwātā īllā bīllāh(ī)


Arti Terjemahannya :
Ya Allāḥ, milikmulāḥ segala pujī, Engkaulāḥ penegak lāngit dān bumi serta apa-apa yāng ada di dalamnya, milik-Mu lāḥ segala pujī, milik-Mu lāḥ kerājaān lāngit dān bumi dān apa-apa yāng ada di dalamnya, milik-Mu lāḥ segala pujī, Engkaulāḥ cāḥaya lāngit dān bumi dān apa-apa yāng ada di dalamnya, milik-Mu lāḥ segala pujī, Engkaulāḥ penguasa lāngit dān bumi , milik-Mu lāḥ segala pujī, Engkaulāḥ yāng benar dān jānjīmu adalāḥ benar, pertemuān dengān-Mu adalāḥ benar, perkataānmu benar, surga-Mu itu benar ada, nerāka itu benar ada, parā nabi itu benar, Nabi Muhammad Saw itu benar, dān kiamat itu benar ada. Ya Allāḥ hānya kepada-Mu lāḥ aku berserāh dīri, hānya kepada-Mu lāḥ aku berimān, hānya kepada-Mu lāḥ aku bertawakkal, hānya kepada-Mu lāḥ aku kembali, hānya dengān-mu lāḥ aku menghadapi musuh, dān hānya kepada-Mu lāḥ aku berhukum. Maka ampunilāḥ aku atas segala dosa yāng telāḥ aku lakukān dān yāng mungkīn akān aku lakukān, dosa yāng aku lakukān sembunyi-sembunyi maupun terāng-terāngān. Engkaulāḥ yāng Māḥa terdāḥulu dān Engkaulāḥ yāng Māḥa terākhīr. Tiada Tuhān selaīn Engkau dān tiada daya upaya dān kekuatān kecuali dengān (pertolongān) Allāḥ.


Dalil Berdoa Setelah Sholat Tahajud

Ada banyak dalil yang menyebutkan tentang keutamaan dari memanjatkan doa seusai sholat tahajud atau qiyamul lail, diantaranya adalah sebagai berikut.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Muslim nomor 757, yang bunyinya adalah sebagai berikut

Dari Jabir bin ‘Abdillah, bahwasabbta Rasulullah S.A.W telah berkata :

إِنَّ فِى اللَّيْلِ لَسَاعَةً لاَ يُوَافِقُهَا رَجُلٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ خَيْرًا مِنْ أَمْرِ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ إِلاَّ أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَذَلِكَ كُلَّ لَيْلَةٍ

Arti Terjemahannya : “pada saat malam hari ada suatu masa (waktu) yang tiada seorang muslim pada saat itu mengucapkan do’a kepada Allah Ta’ala yang ada kaitan dengan dunia serta akhiratnya tepat pada masa (waktu) itu melainkan Allah akan mengabulkan apa yang seorang muslim itu pinta. Hal ini berlaku pada setiap malam harinya.” (HR. Muslim nomor 757)

Tentunya usai mengetahui dalil akan fadhilah dari doa ketika selesai melaksakan sholat tahajud, usaha kita untuk menegakan amalan sunnah ini harus semakin kuat dan tetap.

Karena syaitan tak akan henti menggoda diri kita sepanjang hayat, oleh karena itu hendaknya kita senantiasa memohon perlindungan kepada Allah Ta’ala agar dikuatkan untuk menjalankan apa apa yang diridhoi-Nya dan menjauhi serta tidak mengerjakan apa apa yang telah Allah larang.

Amalan Setelah Sholat Tahajud

Amalan Setelah Sholat Tahajud

Selain membaca dzikir dan doa atau wirid sehabis sholat tahajud, kita bisa mengamalkan beberapa amalan utama lain.

Diantaranya adalah sebagai berikut.

1. Membaca Al Quran

Tadarus Al Quran bisa kita lakukan setelah kita selesai membaca doa setelah sholat tahajud, karena keutamaan membaca Al Quran dimalam hari utamanya disepertiga malam yang terakhir sangatlah besar.

Ketika kita ngaji Al Quran di sepertiga malam yang terakhir, maka kita akan lebih bisa untuk meresapi setiap ayat atau surat dalam Al Quran.

Karena diwaktu itu sangat hening sekali dan juga fikiran kita lebih bisa fokus untuk menghayatai setiap bacaan quran.

2. Memperbanyak Istigfar, Tasbih Dan Tahmid

Seperti yang sudah diulas pada pembuakaan kita, disepertiga malam yang terakhir merupakan saat saat mustajab bagi kita untuk bermunajat memohon ampunan kepada Allah Subhanahu Wata’ala.

Kalimat istighfar sendiri ada banyak sekali, mulai dari yang pendek sampai istighfar yang panjang.

Semuanya bisa kita bacakan agar semakin lemah hati ini di hadapan Allah Ta’ala dan sadar bahwasannya kita adalah makhluk yang lemah serta tidak ada daya dan upaya selain atas kehendak-Nya.

Selain itu kita bisa memperbanyak tasbih dan juga tahmid untuk menguatkan keimanan kita terhadap Allah Ta’ala.

Dan sebagai penutup pada pada pertemuan kali ini, mari bersama kita kuatkan keimanan kita pada Allah Azza Wa Jalla dengan keimanan yang sebenar benarnya iman.

Semoga uraian singkat pada tema bacaan dzikir dan doa setelah sholat tahajud ini bisa memberikan manfaat serta mampu membangkitkan semangat sobat muslim semuanya, Jazzakallahu Khair atas perhatiannya.

Tinggalkan komentar